5 Cara Menyikapi Atasan Micromanaging
Karir
June 14, 2022

Saat ini, kamu merasa kurang nyaman dengan gaya kepemimpinan atasan yang selalu ingin tahu pekerjaanmu dengan sangat detail? Mungkin atasanmu melakukan pendekatan tipe micromanaging

Atasan micromanaging mungkin berpikir bahwa mereka ingin membantu karyawan untuk lebih produktif, tapi yang terjadi justru sebaliknya. Karena tanpa mereka sadari, atasan yang micromanaging justru akan membuat karyawan merasa tertekan, paranoid, dan tidak dihargai. Karyawan merasa ruang geraknya dibatasi dan selalu diawasi. Jadi, karyawan pun akan rentan mengalami rasa takut saat bekerja.

Micromanagement Vs Macromanagement

Micromanagement adalah gaya manajemen yang melibatkan pengawasan ketat seorang karyawan oleh seorang atasan. Atasan micromanaging seringkali mengambil alih tugas bawahan supaya pekerjaan dapat selesai dengan sempurna sesuai dengan standarnya. Ini menandakan bahwa atasan micromanaging sering menghindari pendelegasian tanggung jawab kepada karyawan, sehingga atasan menjadi pengambil keputusan tunggal. Alih-alih mengajar, mereka hanya memberi tahu.

Sedangkan, macromanagement adalah gaya manajemen di mana atasan memberi karyawan kendali dan otonomi atas pekerjaan mereka. Alih-alih memberi tahu karyawan apa yang harus dilakukan, macromanagement menyediakan konteks yang dibutuhkan karyawan untuk memprioritaskan dan melaksanakan pekerjaan mereka. Gaya manajemen ini dapat meningkatkan kepercayaan, keterlibatan, dan kepemilikan pada tim. 

atasan micromanaging

Tanda-tanda atasan micromanaging

Nah, Sayangnya, banyak pekerja yang tidak sadar bahwa atasan mereka adalah seorang micromanager. Maka dari itu, kenali tanda-tanda atasan micromanaging di bawah ini:

  • Selalu ingin tahu dimana timnya berada dan apa yang sedang dikerjakan
  • Mengambil alih pekerjaan seseorang jika orang tersebut melakukan kesalahan
  • Tidak pernah puas dengan hasil pekerjaan orang lain
  • Ingin segala sesuatu berjalan sesuai rencananya
  • Melarang orang lain untuk mengambil keputusan

Cara menyikapi atasan micromanaging

Namun, kamu tidak perlu merasa tertekan jika kamu mengalaminya. Mari coba ikuti beberapa cara menyikapi atasan micromanaging di bawah ini:

1. Hadapi dengan berani

Jika atasanmu meminta progress pekerjaanmu se-detail mungkin, coba untuk tidak takut. Kumpulkan keberanian dan bicarakan bahwa kamu masih butuh waktu untuk menyelesaikannya. Tegaskan bahwa ia bisa bertanya kembali sesuai dengan waktu yang kamu berikan.

2. Ubah pola pikirmu

Kamu perlu mengingat bahwa tidak ada satu hal yang bisa kamu kendalikan di dunia ini selain diri kamu sendiri. Kamu tidak bisa mengendalikan perilaku atasanmu yang micromanaging. Ini saatnya kamu ubah pola pikir. Coba pelan-pelan pahami bahwa gaya kepemimpinannya memang berbeda.

3. Cari tahu ekspektasinya

Menurut Forbes, cara yang efektif untuk membangun rasa kepercayaan dari atasan dengan tipe micromanaging adalah dengan memahami ekspektasi atasan terhadap karyawannya. Ketika atasanmu mengevaluasi pekerjaanmu, jangan takut untuk bertanya apa ekspektasinya terhadap pekerjaanmu. Hal ini akan membantumu untuk tahu apa yang seharusnya menjadi jobdesc­-mu.

4. Jadilah proaktif dalam pekerjaanmu

Jika atasanmu menuntut update secara berkala, maka cobalah bersikap proaktif. Bersikap proaktif akan membuatmu mampu mengidentifikasi masalah dengan lebih sigap, karena sudah memetakannya, termasuk kapan dan apa saja update yang harus kamu sampaikan ke atasan.

5. Tentukan OKR (Objecives and Key Result)

OKR adalah teknik manajemen yang menyediakan segala elemen penting micromanagement tanpa kontrol yang berlebih. OKR yang ditetapkan tiap kuartal dalam kalender kantor akan memberikan ruang bagi karyawan untuk dapat bekerja secara matang dan terbebas dari kendali berlebih. Menentukan OKR akan lebih efektif karena berdasar persetujuan atasan dan para karyawan mengenai hak serta kewajiban masing-masing pihak. Dengan ini, kebebasan dalam beraspirasi pun akan tercipta.

Coba terapkan tips ini di lingkungan kerjamu agar mampu menghadapi atasan micromanaging. Namun, bila kamu merasa tidak nyaman sampai mengganggu kinerjamu, segera laporkan sistem kerja ini kepada tim HRD. Setelah itu, cari solusi yang efektif bersama atasan. Karena kenyamanan dalam kerja sama tim adalah kuncinya!

Rekomendasi Program Sesuai Artikel Ini

Managing Your Boss
Buat kamu yang ingin mencapai kesuksesan karier, menjalin hubungan kerja yang baik merupakan faktor yang sangat penting untuk diperhatikan. Terutama hubunganmu dengan atasan. Dapatkan taktik dan strategi yang tepat untuk bisa berhasil dalam menjalin hubungan kerja dengan atasanmu, di program ini.
Memahami Budaya Lingkungan Kerja
Bagaimana budaya lingkungan kerjamu? Kenali beragam budaya kerja di program kali ini. Dengan mengenalinya, dapat membantumu untuk mudah beradaptasi di lingkungan kerja, sehingga produktivitas kerjamu akan meningkat.
Kecerdasan Sosial
Sebagai makhluk sosial, tentu kita tidak lepas dari berinteraksi dengan orang lain. Kali ini, pelajari cara berinteraksi dan bersosialisasi yang baik dengan orang-orang di sekitarmu.
Mengenal Lingkungan Kerjamu
Demi terciptanya kenyamanan bagi perusahaan dan pekerja, kamu bisa berkolaborasi dengan mengenal beragam budaya di dalamnya. Yuk, kenali dan pahami apa saja budaya lingkungan kerja di program ini.

Share this article